0

Tongue Tie Survivor

Setelah diinget2 kayanya belum pernah sharing soal tongue tie (TT) secara lengkap. Padahal hingga sekarang Dinara lewat 2th pun masih ada aja yg suka nanyain dan butuh infonya.

Baiklah moga2 postingan ini bermanfaat yaa..

Awal mula indikasi

Dinara lahir BB 3.43, sejak lahir menyusu kayanya baik2 aja, ada lecet puting tapi masih wajar dan cuma berlangsung semingguan. Anehnya, Dinara tuh kalau siang tidur cuma sebentar2 banget, pengennya nyusu terus dan ngempeng. Kirain anaknya rakus kan, apalagi asi sampai meleber2 basah waktu awal2 menyusui. Dan di malam hari mostly tidur lama banget ga bangun2.

Tanda tanya dimulai ketika berat badan bayi ga naik2. Konsultasi ke dsa katanya ada masalah pencernaan. Dan sebagian orang biasanya tetep menghibur yg penting bayinya tetep aktif. Dinara yg mengurus ga terlihat kurus di mata ortunya. Karena bagi kami yg terbutakan oleh cinta tetep lah si bayi yg terlucu di dunia.

Sampai ekstrimnya kakak saya opay bilang kalau Dinara kaya alien, dan waktu berkunjung ke rumah sahabat kami yg dokter jg disuruh cari 2nd opinion ke dsa lain. “Walau tetep keliatan aktif, tetep aja harus waspada din klo soal berat badan mah bahaya”

Dinara usia 1 hari

 

Dinara menjelang usia 2 Bulan

Pemeriksaan Tongue Tie

Akhirnya kami bersegera cari dsa yg jg pro laktasi, di RS Pertamedika kami bertemu dr Analysa yg waktu itu banyak direkomendasikan temen2 bumilsui smansa.

Hasil timbangan RS menunjukkan Dinara di usia 2bln beratnya cuma 3.6kg, cuma naik 200gr dari minimal 700gr kenaikan.

Setelah mengetahui riwayat menyusui dsb, dr pun memeriksa bagian bawah lidah Dinara. Caranya dengan memasukkan dua telunjuk dan menjepit bagian bawah lidah bayi, posisi dr dari arah kepala bayi.

Dari hasil pemeriksaan, Dinara ternyata ada tongue tie dan juga lip tie. Sebetulnya istilah TT bukan hal yg baru, saya pernah baca dari bukunya dr Sears, dan pernah waspada, pernah ngecek sendiri, tapi menurut saya si lidah bayi normal2 saja. Ternyata TT itu banyak macamnya, dan dinara memang termasuk yg ga keliatan alias tipe submukosa (tipe IV).

Tipe-tipe Tongue Tie. Dinara masuk yang tipe IV Submukosa (kanan bawah). Ngga keliatan kalau ngga diraba dengan cara jepit telunjuk dan kerasa tebel.

Cuplikan psikis..

Berbagai tanda tanya pun terungkap. Kenapa dinara nyusu lama dan ngempeng ternyata bukan karena karakternya begitu, tp karena dia kesulitan mendapatkan ASI. Malam tidur nyenyak karena udah kecapaian seharian berusaha dan kehausan T.T

Trus ASI yg tumpah ruah di awal menyusui pun bukan karena hyperlaktasi tp karena memang sedikit yg masuk ke si bayi. Perasaan bersalah pun menyeruak. Yg bikin geregetan adalah krn kita udah berkali2 ke dsa, tapi ga ketauan TT, bahkan dsa nya pun menyepelekan berat badan yg ga naik2. Dan merasa bersalah sendiri kenapa mengabaikan kecurigaan2 awal dan baru di akhir bulan kedua nanggepin serius.

Di masa2 ini paling berat sih buat saya, apalagi masih tinggal di rumah orang tua yg tipikalnya ga ikut campur. Jadi masa2 sensitif gara2 BB anak (dan lelah krn anaknya mau nempel terus) bikin tambah baper dan sedih seolah belum bisa jadi ibu yg baik.

But still.. seorang ibu tetep kudu kuat, dan fokus pada kesehatan anak. Segala rasa bersalah dan baper2nya udahan dulu. Biar ga baby blues berkepanjangan yg berakhir post partum, saya juga akhirnya mengecilkan harapan saya akan dukungan keluarga.

Dan saya pun berfokus saling menguatkan bonding dengan pasangan. Bersama kita taklukan dunia, yeahhh!

Penanganan Tongue Tie

Dokter pun merujuk untuk insisi, yaitu melakukan operasi kecil di lidah. Ngeri dengernya, tapi dikuatkan oleh pernyataan temen yg jg dr laktasi, kalau insisi itu cuma disayat sedikit seperti ditindik.

Karena dr Analysa waktu itu blm bisa menangani langsung, saya dirujuk ke dr Asti. Saya pun memilih ke RS Permata Depok yang masih terjangkau dari Bogor.

Dikira pertemuan pertama akan konsultasi dulu, ternyata dr Asti menganjurkan eh menginstruksikan untuk insisi segera.

Jadi saat itu juga, bayi langsung dibedong dan dipegang oleh suster, saya dan suami disuruh menunggu di ruangan yang sama duduk di sofa. Sambil diminta menyiapkan diri agar bayi bisa langsung menyusu setelah insisi.

Proses insisinya bentar banget, ga sampe semenit. Jadi bagian yg mau digunting di oles2 kain kassa (pakai alkohol apa betadin kumur ngga tau) trus bayinya dipegangin suster biar ga berontak. trus cekris cekris digunting deh Tie  bagian bawah bibir atas dan bawah lidah sekaligus. Bayi langsung menangis keras (banget) dan langsung dikasihkan ke ibu dengan kondisi mulut berdarah2. Saya pun ikutan nangis ngga tega, dr Asti marahin utk tenang, biar bayinya mau nyusu (awalnya sempet menolak mungkin krn bau darah). Akhirnya saya lebih tenang dan bayi pun menyusu.  Langsung kerasa sih nyusunya beda. Diajarin pula cara nyusuin yg bener.  Ngga pake dijahit lagi ya lukanya, kering sendiri kena asi.

Selanjutnya suami disuruh stay di ruangan dr Asti untuk dikasih wejangan**, dan saya plus bayi diminta ke ruang laktasi untuk belajar senam lidah dan menyusui pakai alat bantu selang.

**Peran dan dukungan suami emang luar biasa banget deh. Selama fase2 ini suami cuti, mendampingi kontrol, jadi tempat curhat dan nangis2, mewujudkan pindahan rumah, dan selalu bikin saya dan bayi ketawa2. Jiwa optimisnya menular dan kita jadi enjoy banget melalui fase2 ini. Bahkan si suami di pertemuan2 selanjutnya kena puji2an terus sama dr Asti!

Kontrol dan relaktasi

Banyak yg ngga kebayang, memang habis insisi itu harus datang lagi ya? berapa kali?

Jadi setelah proses insisi itu, kami diminta kontrol setiap seminggu sekali. Pertama, untuk meriksa apakah insisi sudah sempurna atau malah tumbuh lagi jaringan tie baru di bawah lidah. Kedua, untuk kontrol BB bayi dan program relaktasi. Nah utk program relaktasi ini belakangan baru tau ga semua dr yg ngeinsisi ngejalanin ini.

Singkatnya hal2 ini yg diminta dilakukan setelah insisi:

  • Senam lidah di pagi dan sore hari, gerakannya masukin jari ibu ke mulut bayi, teken daerah yg abis digunting, stimulus lidah bayi biar gerak ke kanan kiri, lipat bibir bayi
  • Relaktasi minum obat domperidone sesuai dosis dokter
  • Dikasih resep susu formula NanHA yang dibatasi maks 150ml per hari dan dikurangi dosisnya per minggu sesuai kalkulasi dengan kenaikan BB bayi
  • Beli SNS selang menyusui yg diisi formula, sehingga bayi tetap menyusu dan bikin PD jadi terangsang lagi produksi ASI nya.
  • Akupunktur relaktasi, yg ini disuruh tapi ga sempet dijalanin karena dokter akupunkturnya waktu itu lagi cuti.
  • Kontrol mingguan. Kira2 total 3-4x datang lagi setelah insisi, tergantung keberhasilan program.

Supplemental Nursing System (SNS) alat bantu selang agar bayi tetap menyusu langsung sambil menerima susu tambahan

Nah ini dokternya emang niat banget agar si ibu bisa menyusui lagi kembali ke ASI ekslusif lagi. Jadi emang bakal disiplin dan kaku banget sih untuk ikutin arahan dia.

Saya sendiri ga sepenuhnya 100% taat, tapi yg krusial kaya menyusui pakai selang itu selalu dan always dilakukan. Bagian ini emang yg paling repot, cuma secara logika make sense bgt kalau kita mau kembali ASIX ya rangsangan si bayi lah yg paling utama. Alhamdulillah setiap kontrol ada pengurangan dosis formula, dan sebulan setelah insisi saya dibebaskan dari formula dan selangnya. Iya, kami pun dianggap lulus dan ga perlu kontrol2 lagi. Yippie!!

Menyusui setelahnya kerasa simplee dan enak banget karena ga mesti repot2 pake selang.

Selesai proses insisi dan relaktasi pun berat badan bayi ngga langsung menggembirakan sih. Tapi grafiknya tetep naik dan meskipun sedikit2 tapi tetep di batas yg bisa ditoleransi. (Sebelumnya pas di 2 bulan itu udah masuk gizi buruk/ di luar arena batas paling bawah)

Trus setelahnya masuk masa MPASI, ngga lantas menyelesaikan masalah makan juga, krn isu2 GTM (gerakan tutup mulut) tetap berdatangan.

Yang kerasa setelah insisi selain menyusui lebih enak, Dinara juga lebih cepet perkembangan bicaranya. Lebih jelas niru kata2.

Alhamdulillah kalau diinget2 lagi perjuangan dulu, bersyukur banget bisa lulus ASI sampai 2 tahun+. Langsung bilang makasih sama sahabat saya dr Viranda konselor laktasi pribadi, dr Prita atas desakannya ke dr Analysa, dan langsung titip salam buat dr Asti. Bagaimanapun dokter2, jasamu tiada tara, semoga dibalas kebaikan yg berlipat ❤️

 

PS1: Buat yg nanya soal susu tambahan dinara, setelah sebulan relaktasi sampai 2thn dinara lepas total dari formula. Di atas 1thn mulai minum susu uht. Pernah juga minum pediasure krn sakit gusi. Tapi perspektif saya cukup berubah sih soal sufor. Yg terpenting berat badan bayi diselamatkan dulu, daripada maksain asix tp gizi buruk. Oleh karena itu pendapat yg jujur dan bermanfaat dari sekitar sangat penting, krn kita sebagai orang tua ga pernah bisa menilai dengan kacamata yg jernih soal anaknya. 😎🤓

PS2: Sebetulnya pasien dipersilahkan untuk milih mau kasih suplemen sufor atau cari asi donor waktu ngejar BB itu. Karena satu dan lain hal, saya dan suami sepakat untuk memilih sufor aja, karena kondisi butuh susu tambahannya kan ngga permanen. Bukan yang karena sakit atau gimana. Sementara “bekas” jejak asi donor itu bakal permanen diterima bayi.

PS3: di RS Permata Depok biaya sekali kontrol sekitar 200-300rb; biaya insisi, konsul laktasi, dan obat 700-900rb; beli alat sns 600-700rb (jangan beli di RS, beli online lebih murah). Dan untuk bersiap2, semua ini tidak tercover asuransi karena dianggap bukan penyakit.

Advertisements
0

Cerita Menyapih

Waktu anak menginjak usia 2thn, rasanya lebih nano2. Karena kerasa banget anak kita udah gede. Bukan bayi lagi. Di usia 23 bulan, dia udah bisa nyebut namanya sendiri: “Nana” atau “Dinana”

Badannya makin tinggi dan bisa mencapai segala rupa. Ambil minum dispenser udah gak ditumpah2in lagi. Ngomong makin bisa nyambungungin 2-3 kata. Dan segala macam faktor kedewasaan lain yang bikin kita mikir “hah kok dia udah bisa sih sekarang..”

Bersyukur banget bisa nemenin Dinara 2thn ke belakang, dan lagi rasanya puas aja gitu. Saya membersamai waktu bersamanya, menikmatinya, dan merekamnya baik2. Dan tibalah saatnya menyapih.

Saya sendiri ga harus 2thn langsung cut ngga boleh nyusu lagi. Tapi gak mau juga kelamaan sampai 3thn atau lebih, males banget. Targetnya maksimal banget 2th 6bln lah. 

Dinara udah sejak lama banget dibilangin kalau usia 2thn ga boleh nyusu. Kalau ga salah pas usia 15bulan, karena gw salah ngira 15bln itu 1.5thn. 

Pas sadar salah hitung, baru beberapa minggu sebelum 2thn do reminder lagi. Apa yg terjadi? si bayi nyusunya makin kuat banget.

Kalau ga salah antara 22-24 thn itu ada masa2 serangan makin gencar, tiap dia liat kita tiduran atau nganggur dikir pasti langsung nempel. 

Menjelang 2thn mulai dibiasain minimal siang-siang ngga harus nyusu deh pas mau tidur. Kadang masih dikasih, kadang kalau ibunya lagi pegel cuma bilang “maaf ya, Dinara, ibu lagi ga mau nyusuin”

Dan kalau Dinara nangis2, ibu bilang: “Sedih ya nak, sini peluk aja ya, nangis sama ibu”

Alhamdulillah sih ngga sampai drama. Pernah kayanya satu kali yg nangis sedih banget sampai guling2 di kasur, tapi ketika kita konsisten, dia sadar sendiri kalau ibunya sudah ketuk palu. Sorry kid, no negotiation today.

Pokoke kalau nangis2 gitu, ingat aja impian tinggi. Suatu hari anak bakal dewasa dan ASI adalah sejarah.

Adapula yg bertanya “memang bayi kenapa sih harus disapih?” Sampai bingung, gw nanya balik maksudnya gimana.

“iya, soalnya temen gw ada tuh yg gak mau nyapih anaknya, katanya biar aja sampai gede. Malah ada juga yg 4th masih nyusu.”

hmm gw menjawab, secara nutrisi di atas dua tahun ASI udah ngga ada manfaatnya lagi. trus kalau masih nyusu terus ntar kapasitas lambungnya jadi berkurang untuk nampung makanan2 lain yg bergizi buat dirinya.

Dan lagi fase 2-3 tahun kan masa2nya anak membangun dirinya, keinginannya, kemandiriannya, yg pergerakannya pasti bakal lebih terbatas kalau dia masih ngegantel ibunya terus.

Alasan terakhir cuma gw omongin dalam hati. Tapi bikin tekad menyapih semakin tega. 

Memang target saya waktu itu pun sebetulnya ngga muluk2, saya ngga concern ke Dinara harus disapih kapan, tapi lebih ke produksi ASI nya harus dikurangi dulu. Karena gak mau ntar bengkak2 banget. Maka dari itu kadang masih ngasih kadang masih ngga. Lebih dari kerasa ASInya penuh atau ngga. Kalaupun dikasih, cuma sebentar, cuma sampai PD gak terlalu kenceng lagi. Terus bilang deh “udah”, otomatis si anak bayi lepas nyusu sendiri. Itu juga tiba2 dia ngerti sendiri. 

Tepat usia 2thn, baru pertama kali di siang hari Dinara bisa tidur sendiri tanpa harus nyusu. Dan ada pula malam2 dimana Dinara tidur sama ayahnya. 

Pas Dinara 2th pula saya kebeneran ada tawaran dinas luar kota 3 hari 2 malam. Sebenernya waktu itu saya agak deg2an ke luar kota, bukan gimana2, satu takut kangen sama bocah yg lagi lucu2nya, dua deg2an naik pesawat. Tapi karena mempertimbangkan kayanya emang butuh buat kepentingan sapih, maka saya dengan semangat menyambut tawaran itu.

Faktor ayah emang peranannya Guede banget sama proses penyapihan. Ayahnya udah bisa beberapa kali ngeboboin Dinara dengan kekuatannya sendiri (dan atas izin Allah). Dan ayahnya pula yang menyanggupi untuk mengasuh Dinara 3hari 2malam.

Nah begitu pulang dari dinas itulah pas lagi kangen2nya pengen nyusuin anak eh kata ayahnya jangan. “Jangan neng, jangan jadikan perjuangan aku sia2.”

Baiklah, resmi sudah sejak itu ketika dinara berusia 2th 24 hari kami pun tidak saling menempel lagi. Dan alhamdulillah meski ada drama2 kecil yg diupah pakai peluk, anaknya baik2 saja hingga sekarang. 

Bonusnya, setelah disapih itu makannya jadi banyak dan orang2 pun mulai berkomentar kalau pipi Dinara semakin menggembung kaya balon.

*ps tulisan ini lama nyangkut di draft, sekarang usia dinara 2th 4bln dan kerjanya minta makan

0

Main sama Bilqis

Habis sakit radang gusi kemarin alhamdulillah Dinara sudah mulai mau makan. Malah kayaknya nafsu makannya lebih besar dibanding sebelum sakit. Sekarang makannya nggak pake dilepeh. Dimasakin apa aja mulai mau. Dan yang sebelumnya selalu dilepeh sekarang mau ditelan! Syukurlah.

Hari ini ibunya Dinara ada kerjaan di Jakarta, jadi habis Subuh berangkat dari Cilegon ke Jakarta, drop ibu di Manggala Wanabakti lanjut langsung ke Bogor. Rencana awalnya mau ke Yasmin karena ada calon penyewa rumah yang mau lihat rumahnya, tapi ternyata mereka cancel. Jadi kita langsung ke Cikaret.


Sampai di  Cikaret disambut Bilqis yang lagi eror, nutup-nutupin semua pintu. Dinara jadi stress nggak mau lepas dari Ayah 😅

Butuh waktu buat penyesuaian sepertinya. Jadi Ayah mandiin dulu deh Dinara (tadi pagi dari Cilegon belum mandi), habis itu disuapin makan nasi ayam sama telor dadar. Luamayan lah masuk. Terus ada kurma ternyata Dinara suka banget makan kurma. Samoe rebutan sama Bilqis.

Seiring waktu Dinara dan Bilqis semakin akur, akhirnya mereka main berdua di halaman belakang. Main ayunan, cuci tangan, main pel-pelaan. Ayah cuma ngawasin sambil main hp 😌


Hari semakin sore. Setelah ikut Ayah ke masjid kita kumpul-kumpul di teras belakang. Kakek hasim sama mamah didah kali ini ikutan. Main sepeda, terus main puzzle dan dibacain buku cerita.

Jam 5 saatnya Dinara makan lagi ternyata dia udah laper. Makan lagi pake telor dan tahu. Buahnya makan pisang. Tambah snack biskuit dan makaroni telor.

Saatnya mandi soree. Dinara mandi dan pup, agak keras, kurang buah kayaknya. Hari ini belum makan buah. Habis mandi rapi kita siap jemput ibu.

Hari Minggu pun akan segera berlalu. Maghriban dulu ah!
haf

1

Setahun Si Kudin Menyetir (Hore!)

Dulu suka penasaran banget, gimana sih ceritanya kok temen-temen sepermainan yang dulu kerjanya main bekel dan lompat tali bareng sekarang tiba-tiba bisa nyetir. Sampai akhirnya dengan kuasa Allah saya bisa bawa mobil sendiri. Dan karena diingetin sama Path kalau setahun sudah berjalan sejak saya bawa mobil sendiri untuk pertama kalinya, jadi pengen mendokumentasikan step by step sejarahnya si kudin menyetir.

Disclaimer, mobilnya tipe matic yah,  kalau orang lain mungkin sekali pegang langsung bisa ngacir, hehehe..

IMG_7283.jpg

Jadi dari dulu disuruh belajar nyetir sama orang tua pakai carry yang konon setirnya berat dan koplingnya susah. Tapi saya gak mau. Saya berfilosofi nggak perlu belajar ngetik pakai mesin tik, kalau emang pakenya laptop.

Hmm pernah sih kursus nyetir sebentar, tapi belum pernah lulus sampai jalan, gegara megang setir aja masih jalan ke kanan ke kiri. Eh saya juga kalau jalan kaki susah lurus deh kayanya.

Karena no hope banget, saya selalu menghindar belajar nyetir dengan alasan “nanti aja kalau udah punya mobil sendiri.”Soalnya saya gak niat belajar nyetir buat jago atau jadi supir. Cukup sekedarnya aja.

Sampai menikah pun masih belum terasa kebutuhan menyetir. Apalagi saya tipe orang yang pro angkutan umum banget. Lagian hidup masih berpindah-pindah, masih banyak prioritas dana lain selain untuk mobil.

Lahirlah seorang bayi ke dunia, yang membuat kami membeli mobil untuk pertama kalinya. Suami sengaja memilih mobil matic dengan harapan kelak saya akan bisa bawanya. “Gampang kok, tinggal gas dan rem, kaya bom-bom car aja.” Yang suami gak tau, naik bom-bom car pun saya langganan ditabrak T.T

Keberadaan sang bayi malah menjadikannya alasan lain: “Repot belajar nyetir kalau sambil ngurus bayi.” Mana bayinya tounge tie, jadi ngempeng melulu kan. Tambah lagi gak ada yang bisa dititipin bayinya, sehingga ngerasa bahaya banget kalau bawa2 bayi tapi belum lancar nyetir.

Tapi akhirnya hidayah datang juga seperti air yang melubangi batu. Suatu waktu jadwal kerjaan suami lagi padaat banget, bikin susah atur waktu untuk antar ke sana ke sini termasuk vaksin bayi (dulu belum jaman gojek deh kayanya). Puncaknya, ada vaksin yang telat dikasih dan sejak itu jadi bertekad banget buat bisa nyetir sendiri.

Ketika ada niatan bisa nyetir, yang dilakukan pertama kali berdoa: “Ya Allah, ijinkan saya menyetir agar dapat memudahkan urusan keluargaku dan memudahkan silaturahim tanpa menyulitkan suamiku.”

Selanjutnya, meyakinkan diri sendiri kalau saya bisa. Caranya macem-macem, dari mulai membayangkan diri sendiri lagi nyetir mobil sebelum tidur (dan kebawa mimpi), main game nyetir di ipod, reassuring: “Teh icha aja bisa, padahal dulu gw yang ngajarin teh icha motor” atau  “teh ani aja bisa” dan orang-orang lainnya.

Tak lupa pula observasi, kalau di angkot merhatiin pak supir kapan mindahin gigi. Kalau suami lagi nyetir minta ia memverbalkan yang dilakukan ketika nyetir sepanjang jalan. “Rem sedikit.. lepas.. gas.. jaga jarak dengan depan.. lihat spion.. sen kanan.. dst”

Lalu ciptakan situasi mendadak yang memaksa kita nyetir, jadi ngga bisa pakai pikir-pikir. Tak lama dari saya mengutarakan keinginan nyetir, suami secara tiba-tiba meminta saya mengambil mobil di parkiran Lotte, sementara suami menunggu sambil pegang Dinara dan troli belanja di teras Lotte. Waktu itu pertanyaan yang terlontar masih juga: “Gasnya yang kanan atau kiri?.”

Berhasil mengeluarkan mobil dari parkiran dan menjemput di teras Lotte, disuruh lanjutlah bawa mobil sampai rumah di Yasmin, jaraknya sekitar 2-3km. Asli, deg-degan banget. Alhamdulillah selamat, dengan setir sesekali masih dibantu digerak-gerakkan oleh suami.

Waktu pertama bawa mobil, perut mengalami butterfly effect tapi bukan yang versi jatuh cinta. Versi nggak bawa PR ke sekolah terus guru lagi keliling meriksa. Nah yang perlu kita lakukan adalah relaksasi, alias mengatur nafas dan stay kalem. Mendengarkan musik atau mengobrol juga bisa membantu mengalihkan rasa tegang.

Selanjutnya, suami minta saya bawa mobil terus, dari awalnya latihan keliling komplek sampai langsung nyuruh bawa mobil sendiri (ya kalii). Akhirnya saya minta kesempatan 10x tandem, baru saya bawa mobil sendiri. Banyaknya pertanyaan selama tandem itu berkisar soal setirnya sih. Misalkan “ini kiri kena ngga,” “ini udah lurus belum,” “ini mobilnya harusnya di lajur kanan atau kiri sih”

Setelah kira-kira 10x tandem, saya pun kembali reassuring dengan “senjata kongkrit” yang saya punya. Yaitu, sim A yang sudah saya buat nyaris 4 tahun lalu (bikin sekalian sama sim C waktu lagi seneng-senengnya bawa motor). Dan tempelan “Baby On Board” yang saya beli online. Dengan harapan orang-orang akan “maklum ibu-ibu” jika saya agak ngaco bawanya. Selanjutnya, saya meyakinkan diri dengan fakta bahwa kecelakaan lebih banyak terjadi pada mereka yang sangat lancar membawa mobil, daripada mereka yang baru belajar mobil dan berhati-hati.

Selain itu, karena saya nggak diajarin caranya parkir oleh suami (diajarin sih, pakai simulasi segala, tapi kayanya suami no hope sama saya). Maka saya googling gimana caranya sih parkir yang betul, dan nemu dua gambar di bawah:

Manggut-manggut. Setelah siap secara mental, saya kembali menciptakan situasi dimana saya terpaksa membawa mobil sendiri. Waktu itu, alasannya sederhana, cuma mau bikin akun mobile BRI untuk mengejar diskonan online. Akhirnya dengan seizin suami dan izin Allah yang Maha Esa saya pun membawa mobil tersebut mencari Bank BRI dan berakhir ke Baletong sesuai foto di Path tadi.

Apakah berhasil? Kali pertama, ya. Selanjutnya sempat menyerempet portal (kalau ada dekok di handle pintu, itu adalah ulah saya). Dan yang paling parah sempat menyenggol orang yang lagi jalan kaki di jalan raya, walau mobil melaju pelan.

Dan seterusnya, alhamdulillah keahlian ini sudah mengantar pada beragam vaksin, silaturahim, psikotes n kerjaan lainnya (yang memaksa nyobain nyetir via tol), pengajian, liqa, belanja, dan gantiin nyetir suami kalau trip lintas daerah. Secara keseluruhan, kayanya sekitar 2-3 bulanan dari kejadian di Lotte sampai akhirnya sering bawa mobil sendiri. Terima kasih Allah dan spesial untuk pak guru suami yang sudah memberanikan diri menyerahkan mobilnya pada saya. 😀

1

Family Trip to Sangiang – Anyer

Ada yang spesial dari perjalanan kali ini, yaitu sekeluarga besar ikut serta! Tentu tidak mudah, mengumpulkan enam anak plus 12 cucunya untuk berkumpul jalan-jalan. Seperti halnya kumpul-kumpul yang berhasil, trip ini diwacanakan secara mendadak dengan persiapan kurang lebih 1 minggu. Alhamdulillah dari 28 total anggota d’Nurdin Family, 23 orang bisa ikut semua 😀

Berikut rencana trip kami semua:

  • Minggu, 1 Januari 2017 – Bertolak ke Cilegon, nginep di rumah Adin
  • Senin, 2 Januari 2017 – Berangkat Subuh ke Dramaga, seharian di Pulau Sangiang lanjut bermalam di Nuansa Bali Anyer
  • Selasa, 3 Januari 2017 – Sore hari pulang ke Bogor

Dan terwujudlah dengan rombongan yang terbagi ke dalam 3 mobil dan 1 mobil menyusul di hari senin.

Yeyy orang bogor ke cilegon

 

Bermalam di Rumah Cilegon, karena kamar yg berAC cuma satu, jadi orang tua, wanita, anak-anak berkumpul di satu kamar. Dihitung2 di dalam kamar jadi bersebelas! Tidur pun gak jadi2 karena adaa aja celetukan yg bikin ketawa. “Resep (senang) juga yah ngumpul gini” kata Abah yg udah lama ngidam pengen ngumpul.

Besok pagi selepas subuh, kami siap-siap sarapan, packing, dan beres2 perbekalan (mamah n t eyi udah siap dengan amunisi buras n ayamnya.)

Pukul 5.45 kami bertolak dari Cilegon menuju Anyer. Meeting point dengan pemilik kapal di Dramaga Green Garden lama. Loh, bukan di pelabuhan Paku? Gosipnya karena peserta di atas 15 berangkatnya bukan dari dramaga umum. Entah apa terhitung ilegal atau gimana. (Untungnya) ini saya tahu belakangan.

Saya menemui Pemilik kapal, sesuai pembicaraan sebelumnya kami memesan satu kapal kayu dan 3 ABK. Tanpa makan siang (kalau iya, dikenakan biaya 22rb/org), sementara alat snorkeling memesan sendiri di provider lain yg menawarkan lebih murah.

Get Ready! Kapal terdiri dari bayi 19 bulan hingga kakek 70 tahun.

 

Berangkat pukul 6.45, ombak di awal Januari cukup tinggi. Apalagi Pulau Sangiang ini letaknya di tengah-tengah selat Sunda. Normalnya ditempuh 45-60menit. Tapi karena ombak cukup tinggi, kami baru sampai di spot snorkeling pertama pukul 08.15.

Abay Ikan.jpg

Spot pertama ini bernama tanjung bajo. Baru saja kapal melemparkan jangkarnya, anak-anaknya mulai berisik.

“ih liat ada ikan”

“tuh terumbu karangnya”

“liat nemo warna-warni” — padahal bukan.

Gak berapa lama plung plung, satu-satu gak sabar nyemplung ke laut. Lupa sudah pada gelombang tinggi yang baru saja dilaluinya.

Arus laut di sini tenang, sehingga cocok untuk snorkeling pemula. Terumbu bawah lautnya masih bagus dan utuh, meski tidak berwarna. Karena masih pagi hari, visibility air sangat jernih. Ikan-ikan pun sedang ramai-ramainya mencari makan. Saya iseng melempar buras yang disambut lahapan dari ikan-ikan yang kelaparan.

First time snorkeling for my mom (and almost everyone on boat!)

 

Mamah yg pertama kali snorkeling di laut berujar: “MasyaAllah.. 62 tahun mamah hidup, kakarak (baru sekarang) da liat bawah laut. MasyaAllah indah banget bentuknya ada yang kaya bunga, ada yg kaya … dsb dsb.”

Cukup lama sekitar satu jam berada di spot 1, kita beralih ke spot kedua: Lagoon waru.

Di spot ini kapal berhenti tepat di atas spot kontainer rakasasa. Berenang di atasnya terasa kesan magis tersendiri. Terumbu di sini cukup dekat dengan permukaan, sehingga kita harus berenang dulu ke area terumbunya. Semakin mendekati pulau, terumbu cukup beragam. Ada bagian terumbu yang rusak seperti terkena bom laut. Banyak juga yang masih utuh dan berwarna hijau terang. Asyiknya lagi di spot ini ada terumbu yang seperti jelly, itulah rumah nemo sesungguhnya. Karena masih pagi pula nemo-nemo ini keluar mencari makan. Anak-anak heboh melihat nemo.

Ayah ibu asyik snorkeling berdua, anaknya kzl gak diajak.

 

Sementara di sisi lainnya saya dan tomi menemukan nemo raksasa, paling besar dari semua nemo yang saya lihat selama ini. Sayang, sebelum memanggil anak2 untuk melihat, waktu sudah menjelang siang sehingga kami beranjak ke agenda selanjutnya, yaitu makan siang dan trekking.

Salah satu bagian terkeren dari pulau ini adalah ketika mencapai dramaganya, kita harus menyusuri lorong hutan bakau dengan kapal. Seperti di amazon! Berasa masuk ke pulau tersembunyi. Katanya, kalau siang sedikit air akan surut sehingga hanya kapal yang lebih kecil yang bisa masuk.

Masuk ke pulau ini dikenakan biaya swadaya masyarakat, waktu itu saya membayar Rp. 100.000 untuk rombongan. Sementara kalau sabtu-minggu dikenakan lagi uang masuk perhutani sebesar 12rb/orang.

Sekitar pukul 11.00 kami sudah di aula bersiap mandi, ganti baju, sholat, dan makan bekal siang.

Kami semua berkumpul di aula yang ternyata juga berfungsi sebagai perpustakaan pulau Sangiang. Di pulau ini tidak ada sekolah, hanya satu PAUD yang juga sumbangan namun belum beroperasi karena tidak ada gurunya. Hmm apa aye aja nih yg ngajar 🙄🤔

Pukul 12.45 baru kami memulai trekking. Dengan dipandu oleh tiga guide, salah satunya mang Udin. Kami menyusuri jalur trekking dengan rute goa kelelawar-bukit begal-saung tungku-bukit harapan-dan keluar di pasir panjang dengan total jarak sekitar 3km. Sementara tiga orang dari rombongan memutuskan tidak ikut trekking dan bersantai di pasir panjang yang bisa ditempuh dengan jarak sekitar 700m.

Medan trekkingnya cukup menguras keringet (apalagi sambil gendong bocah 😂) walau terbilang ngga susah buat pemula. Seru lah untuk keluarga karena jarak gak terlalu jauh tapi banyak yang bisa dilihat.

Goa kelelawar. Air laut masuk memenuhi lorong goa dan menyembur ke daratan, sementara kelelawar ribut beterbangan di atasnya.

Lepas dari bukit kelelawar kami naik terus ke atas menelusuri hutan sampai tiba di puncak bukit begal. Begitu pohon-pohon tersingkap, kami pun terhipnotis dengan pemandangannya. Berasa masuk ke dalam postcard.



Perjalanan berlanjut kembali melewati gua saung tungku.

Tidak merasa terlalu spesial dengan spot ini, kami hanya istirahat sejenak dan melanjutkan ke pasir panjang.

Makasih bocah-bocah udah bobo sebelum ikan matang.

 

Di Pasir panjang anggota rombongan yg lain menyambut meriah dengan kelapa muda. Tidak berapa lama, ikan kuwe bakar pun terhidang. Ikan ini kami bawa dari anyer dan meminta tolong pak nelayan membakarkan ikan ketika kami trekking. Rasanya? Maknyus berat. Saking enaknya, mamah berharap bisa manggil pak nelayan buat bakar2 ikan di hotel nanti.

 

Ikan 3kg ludes sesaat, kami pun bergegas kembali ke dramaga untuk kembali ke anyer.

Pukul 15.00 perahu sudah menyusuri kembali hutan bakau. Anak-anak heboh karena melihat monyet berkeliaran di sisi kiri hutan bakau, dan ada biawak di sisi kanannya. Sementara perahu kami lewat dengan anggunnya di antara mereka. Sungguh pemandangan yg berkesan.

Eits, cerita belum berhenti sampai di sini. Kegembiraan hanya bertahan sebentar ketika “seru” menaiki ombak yang seperti kora-kora berubah menjadi “seram.” Kami pun tidak berani berpindah posisi sedikit pun. Pelampung segera dikenakan dengan benar. Kapang oleng ke kanan dan ke kiri.Sementara baju basah semua oleh ombak yang melompat-lompat masuk. Kami beristigfar sambil tetap positif thinking oleh cuaca yang masih cerah. Sementara saya cemas karena tidak safety bawa Dinara tanpa pelampung bayi 😦

Untunglah waktu yang terasa lama tiba juga menjadi sebuah cerita. Kami sampai kembali di Dramaga Green Garden lama. Ngaso-ngaso sejenak mengurangi lemas perjalanan. Sekitar jam 5 kurang kami pun beranjak menuju hotel yang tidak jauh dari lokasi. Anak-anak seolah lupa mabuk laut dan langsung berhamburan kembali ke pantai. Sementara bulatan orange semakin tenggelam di laut Barat.

img_8271

 

=======================

Fun facts:

Sangiang Island, pulau seluas 700ha berada di tengah-tengah antara pulau Sumatera dan Jawa. Terdiri dari 55 KK dengan sebagian besar profesi sebagai nelayan. Jarak rumah berjauhan dengan hampir semuanya terbuat dari kayu. Begitu juga homestay yang ada, hanya terbuat dari bilik kayu dan kasur lipat seadanya, tanpa AC atau kipas angin. Tidak ada sekolah di sini, sehingga anak-anak yang bersekolah terpaksa menetap di seberang pulau untuk sementara.

Dalam master plan jembatan selat sunda, Sangiang Island direncanakan menjadi tempat peristirahatan yang dapat dilalui jalur darat. Rencana akan dibangun resort mewah, yang sayangnya (dan untungnya) sebelum sempat terwujud krisis moneter keburu melanda.

Pulau ini juga di masa lalu menjadi benteng pertahanan tentara Jepang untuk melawan sekutu. Sisa-sisa bangunan rumah sakit dan benteng konon masih terdapat di pulau ini, namun tidak terawar dan tidak dijadikan tujuan wisata.

Yang bikin pengen ke sini lagi:

Pulau yang masih perawan, terumbu karang yang masih utuh, hutan bakau, jalur trekking dan pemandangan yang oke banget, dan air mandi sumur yang seger bukan air payau.

Yang bikin mikir-mikir ke sini lagi:

Ombak yang gede! Fasilitas yang minim untuk menginap.

Rincian Biaya:

  • Kapal PP One Day Trip Rp. 1.500.000
  • Tiket Swadaya Pulau Rp. 100.000
  • Guide Pulau Rp. 100.000
  • Ikan 3kg Rp. 180.000
  • Tips Bakar Ikan Rp. 100.000
  • Sewa Alat Snorkeling Rp. 25.000 + ongkir 50.000 per trip

Rata-rata cost per orang: Rp. 140.000,-

 

 

0

Hello from Cilegon

Akhirnya bisa nyentuh keyboard lagi!

Entah kenapa sejak tinggal di Cilegon ini kayanya jadi jarang banget pegang laptop, hp aja sering ditinggal. Mungkin karena belum ada Wifi (bye2 indihome), atau mungkin usia si bocah yang semakin dewasa dan menuntut perhatian lebih.

Dan iya betul, setelah menetap lamaa banget di Bogor, akhirnya kami terpaksa pindah kembali mengikuti dinas suami (salam hormat pada ibu2 pendamping suami ke luar kota lainnya). Pindahan kali ini lebih berat, karena kami udah punya rumah yang dianggap nyaman di Bogor. Plus segala faktor penunjang seperti wifi, tv kabel, lokasi yg strategis untuk belanja2, kegiatan ibu2, dan kedekatannya dengan masjid. Ah, ya, dan juga sofa empuk itu :`))

Karena sudah punya pembanding tempat tinggal seperti itulah, proses yang agak peer adalah mencari rumah tinggal untuk disewa di Cilegon sini. Dan yang seperti masyarakat umum ketahui, kota ini terkenal oleh puanasnya plus Dinara itu nggak tahan panas. Jadilah kita keliling Cilegon selama 2 hari satu malam keluar masuk perumahan dan bertemu dengan rumah di pesisir Cilegon ini.

IMG_7250.JPG

Komplek Angin Ngahiliwir

Rumahnya memang agak ke bukit gitu. Memang sih agak jauh dari pusat jajanan kuliner pembangkit mood di perantauan. Tetapi, kita kan gak bisa menyenangkan semua pihak. Dalam hal ini, biarlah si bocah bisa berkembang kemampuan motorik, keseimbangan, dan eksplorasinya dengan ladang-ladang yang masih asri. Plus suhunya nggak terlalu panas karena banyak angin sepoi-sepoi.

Benar saja, di minggu pertama, Dinara udah sibuk ngejar-ngejar kambing yang sering berkeliaran di komplek. Berani manjat-manjat plus serodotan di taman yang bertingkat. Senyum-senyum girang liat kaki seribu mini, malah terakhir udah berani pegang-angkat-lempar si kaki seribu itu. *Ewh, tampang ibuk tetep harus kalem.

img_7255

Kambing dimana-mana

Karena jalanannya yang belum jadi dan tidak rata, si bocah juga jadi belajar keseimbangan (iyain aja, hahaha). Dia sekarang kalau jatuh udah gak nangis langsung bangkit lagi main lagi. Terakhir kemarin jatuh ke got dan gak nangis. *ibunya meringis.

Yah, itung-itung sekolah alam anak usia dini ya nak. Karena ibu belum ada rencana dan belum tertarik masukin kamu ke sekolah alam kelak.

Di malam hari ayah pulang hampir secara konsisten jam 18.30. Kalau lagi beruntung, bisa dapet maghrib berjamaah, kalau nggak isya berjamaah aja. Lalu kalau masih bosan kita semua bermobil jalan-jalan ke kota. Karena bosannya sering banget, maka jalan-jalan malemnya juga sering. x)

“Kita jodohnya sama kota awalan C mulu ya, Cepu, Chiba, sekarang Cilegon.”

“Di Jakarta juga: Cawang.”

“Bener juga!, hahaha”

Cilegon Facts:

  • Suhu: 22-33 derajat Celcius
  • Suku: Sunda pesisir, tapi kebanyakan pendatang dari Jawa (mungkin emang orang Jawa yang pasrah ditempatkan di mana aja :p)
  • Kuliner: Sate Bebek, Sate Bandeng, Sop Ikan, dan banyaaak banget pendatang yang jualan makanan khasnya masing-masing.
  • Harga rumah kontrakan: start from 10jt/tahun atau 1jt/bulan.
  • (mostly) Parkir gratis!
0

Berkereta ke Gunung Padang

Piknik kali ini sekalian mengunjungi keponakan yg ada di kota Sukabumi. Bermalam di rumah besan, setelah shubuh kita bergegas ke stasiun sukabumi untuk naik kereta jurusan Cianjur. Kereta dijadwalkan pukul 5.40. Tiket kereta hanya bisa dibeli di loket setempat H-3jam.

Sepantauan kami, walaupun di hari Sabtu, masih banyak kursi yang kosong. Padahal harga tiketnya murah banget cuma Rp. 3000 sekali perjalanan. Fasilitas keretanya hampir sama kaya jurusan bogor-sukabumi kelas ekonomi ac.

Kurang lebih sejam, kami sudah sampai di stasiun Lampegan. Patokan turun di stasiun ini adalah setelah lewat terowongan yang panjaaang banget. Telusur punya, terowongan ini membelah bukit sepanjang 686m. Terowongan Lampegan jadi situs sejarah karena usianya yang sudah sangat tua dibangun tahun 1879-1882. Hmm berarti cuma tiga tahun ngebangunnya, dengan tenaga manusia? gak kebayang. Banyak cerita angker tentang terowongan ini. Saya, abah, n mamah cuma foto-foto di luar aja. Sementara Tomi berkelana lebih jauh memasuki terowongan.

“Merinding kaya banyak hantunya,” ujarnya begitu keluar.


Setelah asyik berfoto, kami pun kebingungan untuk melanjutkan perjalanan. Karena tak tampak angkot atau pick up yang bisa disewa. Hanya beberapa tukang ojek, yang sejak kita turun dari kereta menawarkan jasanya dengan agresif.

Dari riset yang saya dapatkan, jarak stasiun Lampegan ke situs gunung padang sekitar 7km, dengan kondisi jalan yang sudah bagus sejak dilewati presiden di tahun 2014. Jadi jangan mau terjebak oleh penawaran tidak masuk akal para mafia ojek ini. Negosiasi harga sungguh dibutuhkan. Dari harga 100rb yang ditawarkan untuk PP, mereka akhirnya setuju untuk membawa kami dengan harga 50rb PP. Menurut kami harga tersebut sudah paling wajar.

Kami berkendara menyusuri jalan bebukitan yg sudah di aspal halus. Udara di bawah jam 7 pagi masih dingin-dingin segar ditambah pemandangan kebun teh di kanan kiri kami. Sementara kabut perlahan naik dan sesekali menabrak kami. Begitu ada pemandangan berlatar gunung gede pangrango, kami pun tidak tahan untuk berhenti sejenak dan berfoto.

Tidak berapa lama, sampailah ke situs gunung padang. Kesan pertama tiba di loket adalah bagus dan bersih. Dengan desain dinding bangunan yang menyerupai batu2 rasanya enak dipandang. Kami menjadi pengunjung pertama hari itu. Bahkan datang sebelum nasi di warung siap dihidangkan.

Tiket masuk gunung padang sangat murah hanya Rp. 5000 rupiah. Di samping loket, fasilitas wc dan mushola tersedia dengan apik dan cukup bersih. Tidak lupa kami meminta jasa guide untuk mengantar dan menjelaskan fakta2 mengenai situs. Kehadiran guide sangat penting menurut saya kalau nggak mau perjalanan jadi acara kongkow semata. Pagi itu, kang Zenal menjadi guide kami.

Sebagaimana halnya kehidupan, ada dua pilihan jalan menuju puncak. Yg kiri pendek dan curam, dan yg kanan landai namun lebih jauh. Saya dan Tomi prefer naik pakai yg curam dan turun pakai yg landai. Sementara mamah mengkhawatirkan kondisi abah jika naik tangga yang curam. Ternyata justru Abah di usianya yg 71thn bersemangat tetap nyoba naik lewat tangga yang curam dengan kemiringan 60 derajat.

Sebelum naik, ada sumur kahirupan di sebelah kiri. Sumur ini termasuk situs peninggalan juga yang sudah ada sejak dulu. Ada kepercayaan2 tertentu mengenai air ini. Yang pasti kata guide nya air ini sudah uji coba layak minum, dan lebih bagus kualitasnya dari air aqua.

Minum air kahirupan juga dipercaya bikin badan lebih enteng ketika mendaki menuju puncak. Tidak ambil pusing dengan mitos yang ada, saya dan mamah minum sedikit karena takut sakit perut. Tomi tidak tertarik, sementara abah minum gluk gluk gluk seperti orang kehausan.

Belum juga lima menit, dinara merengek untuk digendong ibu. Yak, seperti waktu mendaki puncak Sikunir, ibu lah yg kebagian rejeki gendong dinara sampai atas. Gak papa nak, ibu udah biasa gendong carrier lebih berat waktu di mapala.

Entah karena enjoy ngejalaninnya, atau suhu udara yg masih segar (atau efek cai kahirupan???) jalan menuju puncak gak terasa berat. Tiba-tiba sudah sampai lagi di teras 1.


Pemandangannya keren, dan keunikan tempatnya layak jadi wisata level internasional. Mamah yg terkesan berujar: “kok orang2 pada ga mau ya ke sini, padahal bagus ya” Selanjutnya mamah tampak sering laporan ke teman2 senamnya plus survey sana sini kalau2 besok lusa bawa rombongan ke sini.

Dari teras satu ke teras berikutnya gak terlalu jauh. Di setiap sudutnya kami pun menyimak penjelasan guide. Keuntungan lain sewa guide adalah bisa minta difotoin full team 😀

Puas berkeliling, kami pun ngaso-ngaso sambil jajan-jajan kecil.

Enaknya karena masih sepi, situs serasa milik sendiri. Begitu agak siang, bukan hanya udara yang semakin gerah, pengunjung pun semakin banyak. Rata-rata anak muda, tapi ada juga orang budha yg datang untuk bertapa.


Jajanannya ga ada yg enak2 banget sih, tp murah. Kita pesen dua kopi, satu popmie, satu indomi telor, lima pisgor, dan suprise cuma bayar 24rb 🙂 Sementara abah mamah lanjut beli nasi dengan lauk teri sambel ikan asin, dengan harga 10rb per porsinya.

Perasaan di atas cuma gitu-gitu aja, tapi tiba-tiba udah dzuhur aja. Kami pun turun lewat jalur landai dan shalat di mushola. Karena tempat wudhu yg cozy, saya pun memandikan dinara di lokasi agar ybs ngga kegerahan. Anaknya girang banget abis mandi langsung ngoceh dan jalan keliling2 ga berhenti.

Kami menelepon ojek kembali untuk menjemput pulang. Btw, ternyata di situs gunung padang juga banyak ojek, tidak seperti yg diutarakan ojek stasiun lampegan kalau di situs susah ojek. Memang dari obrolan, ojek stasiun lampegan terkenal suka ribut. Jadi kalaupun bawa rombongan, jemputan biasanya start dari stasiun Sukabumi.

Pengen nginep dengan suasana berbeda? Bisa cobain ngecamp di helipad gunung padang, atau di resort yg baru dibangun di lembahnya yg bernama Sundaland.

Tiket Bogor-Sukabumi pp 50rb
Tiket Bogor-Cianjur pp 6000
Ojek PP 50rb
Guide 7500/org
Tiket situs 5000/org
Jajan 20rb/org

Total cost per org: Rp 138.500